Antara Pandemi Covid-19 di Indonesia dan Singapura: Pelajaran Apa yang Bisa Kita Dapat?

 

Foto artikel opini (twibbon)

Pers G-Plasma, Dilansir dari cnnindonesia.com, Pemerintah Singapura baru-baru ini menyatakan bahwa Singapura akan memasuki masa normal baru. Masa tersebut dilakukan dengan beraktivitas normal dan hidup dengan Covid-19 tanpa harus menjalani karantina (lockdown) dan menganggapnya sebagai flu biasa. Mengapa Singapura berani mengambil langkah tersebut? Melalui cuitan di Twitter, dr.Tirta mengungkapkan ada beberapa hal yang menjadikan Singapura berani mengambil keputusan untuk hidup bersama virus Covid-19 ini, di antaranya:

1. Singapura termasuk negara yang disiplin, baik pemerintah maupun warganya apalagi soal protokol kesehatan selama ini.

2. Program vaksinasi berjalan lancar.

3. Fasilitas kesehatannya lengkap dan mumpuni.

Dalam twitternya, ia juga menambahkan, “Jika kita ingin seperti itu di Indonesia, jangan mau hasilnya aja, tapi menghindari prosesnya.”

Kesigapan Indonesia dalam menghadapi kasus Covid-19 memang masih kalah jauh dengan negara tetangga kita ini. Hal ini terbukti berdasarkan data Ourworldindata.org, Sebanyak, 2,06 juta atau 36% dari total penduduk Singapura sudah menerima vaksinasi lengkap. Kesadaran dan kepatuhan kolektif dari setiap anggota masyarakat dinilai paling menentukan kesuksesan normal baru di Singapura. Hal tersebut terbukti ketika Singapura mencatat total 62.544 kasus Covid-19 dengan angka kematian sejumlah 36 kasus. Ini menjadikan Singapura sebagai salah satu negara dengan kasus Covid-19 terendah di dunia.

Lalu bagaimana dengan Indonesia?

Menurut tempo.co per 26 Juni total yang menerima dua dosis vaksin Covid-19 sebanyak 13.018.524 jiwa dan target pemerintah berencana memvaksinasi 181,5 juta warga atau 70 persen dari jumlah populasi. Per tanggal 26 Juni kasus Covid-19 di Indonesia tercatat sebanyak 2.093.962 jiwa, angka yang sangat tinggi dengan kurva yang semakin naik.

Memang, penanganan kasus Covid-19 Singapura dan Indonesia tidak bisa disamakan begitu saja mengingat Indonesia memiliki populasi yang lebih banyak dari Singapura. Namun, dari negara tetangga ini kita bisa belajar bahwa dalam memerangi pandemi harus ada kerja sama dan kepercayaan antara pemerintah dengan masyarakat. Kita memang tidak bisa kembali sepenuhnya beraktivitas seperti sebelum pandemi Covid-19 ini ada. Namun, kita masih bisa beraktivitas dengan keadaan yang baru. Kuncinya adalah kepatuhan dan kepercayaan masyarakat juga vaksinasi, karena vaksinasi sangat efektif mengurangi risiko tertular dan menularkan.

Masalah-masalah lain yang muncul saat pandemi Covid-19 di Indonesia juga sedikit banyak berdampak pada penanganan kasus Covid-19. Hal tersebut dimulai dari adanya oknum yang tidak bertanggung jawab, ketidakpercayaan masyarakat terhadap pemerintah, hingga masyarakat yang masih ‘bebal’ dengan protokol kesehatan yang berlaku. Kita boleh saja tidak menyukai sesuatu, tetapi jangan merugikan orang lain. Tidak ada salahnya juga untuk memberikan kritik, tetapi harus yang bersifat membangun dan disertai dengan jalan keluarnya. Kritik sah dilakukan, tetapi protokol kesehatan bukanlah hal yang harus diabaikan. Mari menjadi pribadi yang taat dengan protokol kesehatan agar semua segera terselesaikan.

Penulis : Tama

Editor : Hanisa